Menyesal dahulu berpendapatan

Sekali lagi Ashabul terima email. Sama-samalah kita renungkan.

Assalamualaikum Abang Sayang……

Terlampau banyak yang perlu dibicarakan kepada abang yang amat disayangi…

berjuta kemaafan yang mungkin tidak akan dapat melupakan kisah pedih yang telah abang lalui…

seperti pedihnya perutku ini selepas di robek oleh tangan2 profesional yang melaksanakan tugasan harian mereka.. tapi menjadi pengalaman pahit padaku ini ….

Sayang berjuta kali sayang, segala yang di beri oleh abang tidak langsung di menafaatkan oleh isteri yang paling di sayangi..

Kenapa boleh berlaku? Kenapa begini?

Kerana kasih dan sayangku tidak di tunjukkan seterusnya tidak di realisasi,

Hanya teori yang di ungkapkan setiap hari, tapi, praktikalnya jauh sekali…

Kenapa kita harus lebih berbahasa basi?...

Kerana kata yang di lafazkan itu lebih berhasil dari kemarahan yang terlalu menguasi..

Berjuta lagi kemaafan kupohon semoga dapat mengubati

Ya Betul kerana aku lupa diri

Memang aku tak pernah dan tak akan pernah berubah hati

Keseronokan yang sekejap lebih dihargai

Kebahagiaan yang telah dibina berkurun lama telah dilupai..

Tapi lupa itu untuk seketika saja, sekarang kesilapan lalu telah disedari, aku menyesal.

Ku Pohon kemaafan dan keredhaan daripadamu yang tetap menyangiku walaupun aku menyakitimu

Aku sedar diri ini tidak layak untuk semua ini

Namun aku akan terus mohon dan terus memohon dan bajai cinta suci ini

Semoga tumbuh, segar mekar dan membuahkan hasil hingga dapat kita nikmati

Segalanya ini lahir dari hati, tiada apa yang di copy..

Ku harap kau akan memahami apa yang telah tersirat dalam hati ini

28.05.2000 tetap menjadi tarikh yang termeterai dalam janji dalam lafaz dalam hati ini.

Kemaafan yang ku perlukan untuk terus menikmati kasih ini.

Kejadian yang terindah yang tidak pernah dan tidak akan dilupaiii

Aku yang tetap dan terus manyangiii dan tak ku ulangi....

Daripada Isteri…..


Ashabul Kafi merasakan gembira kerana penulis email telah sedar kesalahannya...Dan Ashabul Kafi mendoakan semoga Sang Suami memaafkan kesalah Sang Isteri. InsyaAllah..Keredaan Allahlah yang paling utama dalam percintaan....

4 nukilan pembaca:

:. aYu .: June 3, 2009 at 6:32 PM  

alhamdulillah...suami tu mesti dah maafkan isteri die kan..suami die kan sayang giler kat isteri die...

allyn June 3, 2009 at 8:52 PM  

"syurga isteri di bawah telapak kaki suami.." semoga kalian bahagia k...

Anonymous June 8, 2009 at 12:43 AM  

Lautan yang luas tiada tepian, tapi ada pasang dan surutnya,
Kehidupan, kebahgiaan dan kemenangan, kita yang corakkan hala tujuannya tapi Allah lah yang akan tetapkannya.
Hamparkan permaidani kemaafan untuk menutupi palitan tanah liat pada marmar dan simbahkan lautan kemaafan yang bisa menyinari kembali marmar yang telah pudar, dan ia akan tetap berseri-seri seperti sediakala...Kemaafan yang diberikan lebih berharga dari segalanya....

INSAN KERDIL June 18, 2009 at 8:26 PM  

Secebis kasih membuatkan kita sayang, seucap jajni membuatkan kita percaya, sekecil luka membuatkan kita kecewa....tetapi sebuah kemaafan selamanya bermakna....

all about me

Sharing is Caring...
Blog ni adalah medan perkongsian seorang blogger bernama ASHABUL KAFI bersama teman2 blogger...
semoga kita selalu tabah dalam meniti perjalanan hidup ini...
ape2 hal..nak sharing story..
juz mail me.. : asia_cinta@yahoo.com